Join Us

Join GO-JEK now and feel the benefits for you.

Driver

Bergabunglah menjadi driver GO-JEK dan dapatkan jam kerja fleksibel dan pendapatan yang dapat Anda atur sendiri.

Bisnis

Daftarkan bisnis Anda di GO-JEK dan kenalkan bisnis Anda kepada jutaan pengguna kami.

Talent

Bergabunglah menjadi Mitra GO-JEK dan jadikan kesempatan ini untuk meningkatkan kemampuan dan pencapaian Anda.

Founder GOJEK Nadiem Makarim Terpilih sebagai Tokoh Penentu Bisnis Global dalam Daftar “The Bloomberg 50”

Founder GOJEK Nadiem Makarim Terpilih sebagai Tokoh Penentu Bisnis Global dalam Daftar “The Bloomberg 50”

Nadiem selaku CEO GOJEK mendapatkan penghargaan atas keberhasilannya mengembangkan GOJEK, Super App asal Indonesia, ke pasar Asia Tenggara sebagai bagian dari rencana ekspansi internasional

6 Desember 2018 - Founder dan CEO GOJEK, Nadiem Makarim masuk ke dalam daftar The Bloomberg 50 tahun 2018, yaitu daftar tahunan 50 tokoh atau  inovator yang telah mengubah lanskap bisnis global dengan strategi yang terukur dalam kurun waktu satu tahun terakhir.

Nadiem adalah satu dari hanya dua pemimpin bisnis asal Asia Tenggara yang berhasil masuk ke dalam daftar tersebut. Daftar The Bloomberg 50 mewakili para pemimpin bisnis yang paling berpengaruh di berbagai industri mulai dari teknologi, keuangan, hingga hiburan dan politik, dengan pencapaian yang luar biasa di tahun 2018.

Menurut Bloomberg, Nadiem telah mentransformasi GOJEK sebagai Super App asal Indonesia menjadi aplikasi yang kehadirannya dinantikan di pasar regional seiring dengan diumumkannya rencana ekspansi internasional perusahaan tersebut. Dalam satu tahun terakhir, layanan on-demand berbasis aplikasi terbesar di Indonesia ini telah berekspansi ke Vietnam dan Singapura, serta akan segera merambah Thailand dalam waktu dekat.  

Nadiem mengatakan, “Sebagai perusahaan, kami merasa terhormat menerima penghargaan ini. Mendapatkan pengakuan sebagai salah satu agen perubahan global merupakan sesuatu yang tidak pernah kami bayangkan sebelumnya. Perlu saya tegaskan bahwa mesin dari inovasi yang dilakukan perusahaan adalah tim GOJEK dengan kerja keras dan kreativitas mereka. Kami juga tidak akan bisa berada pada posisi kami saat ini, tanpa para mitra-driver dan merchants GOJEK. Platform kami yang sediakan, tapi merekalah yang bekerja keras untuk melayani para pengguna dan membawa manfaat dan kemajuan bagi masyarakat.”

GOJEK didirikan delapan tahun yang lalu sebagai perusahaan ride-hailing dan telah bertransformasi menjadi sebuah Super App yang menyediakan akses ke berbagai layanan termasuk transportasi, pembayaran, pesan-antar makanan, logistik, dan berbagai layanan on-demand lainnya. Saat ini GOJEK bermitra dengan lebih dari 1 juta mitra-driver dan sekitar 30.000 penyedia layanan di seluruh nusantara, serta memfasilitasi lebih dari 100 juta transaksi per bulan. Layanan pengiriman makanan GO-FOOD saat ini merupakan layanan pesan-antar makanan terbesar di Asia Tenggara dengan lebih dari 300.000 mitra merchant (pedagang makanan). Sebanyak 80 persen di antara pedagang makanan tersebut adalah UMKM, memposisikan GOJEK sebagai pendorong pemberdayaan usaha mikro, kecil dan menengah di Indonesia.

Di luar Indonesia, semakin banyak pihak yang mengakui GOJEK sebagai alternatif yang kredibel di layanan ride-hailing dan lainnya. Setelah meluncurkan layanan GO-RIDE, GO-SEND dan GO-FOOD di Vietnam serta aplikasi beta di Singapura, GOJEK akan segera beroperasi di Thailand dalam beberapa minggu mendatang.

Terkait rencana GOJEK ke depan, Nadiem mengatakan, “GOJEK merupakan sebuah ekosistem unik yang tidak pernah tunduk pada status quo. Kami melihat berbagai masalah yang membuat masyarakat frustrasi, dan kami tahu bahwa satu-satunya cara menangkal rasa frustrasi tersebut adalah dengan melakukan sesuatu untuk mengatasinya. Saya berharap bahwa bertahun-tahun dari sekarang, GOJEK akan dibicarakan sebagai perusahaan yang membuktikan bahwa teknologi adalah kunci untuk kemajuan ekonomi dan lompatan menuju tahap berikutnya dalam evolusi sosial.”

Daftar The Bloomberg 50 dirilis minggu lalu. Beberapa pemimpin bisnis yang pernah diikutkan dalam daftar tersebut di tahun-tahun sebelumnya  termasuk Jeff Bezos dari Amazon, Elon Musk dari Tesla, dan Martin Lau dari Tencent.

ARTIKEL TERBARU